KAWAH IJEN 2013 “Sebuah kisah perjalanan 12 anak bau kencur”

 

12 anak penakluk kawah ijen!
12 anak penakluk kawah ijen!

Akhirnya Kawah Ijen sudah takluk oleh 12 anak yang masih dibilang bau kencur lah. berjutaaa rasanyaaaa. seneng iya, sedih iya, khawatir iya, capek iya, heboh iya. Bahkan sekarang saya nulis ini juga capeknya masih kerasa. Okelah ayuk dimulai ceritanya! Oh iya dicerita ini

mungkin lebih banyak dari sudut pandang saya, icha, soalnya ini cerita sejujur-jujurnya dari seorang anak yang nangis waktu sampe di pinggir kawah hahaha

Dimulai dari rencana berangkat. Sebenarnya rencana sudah mulai sekitar 2 minggu yang lalu, tapi karena masih banyak tugas sekolah dan untuk naik ke kawah ijen ini butuh banyak persiapan yasudah

dipilihlah liburan saat kelas 12nya UAS, lumayan 1 minggu. Setelah rundingan beberapa kali disepakati berangkat hari rabu. Awalnya saya ga yakin bisa ikut. Ijin orang tua itu yang paling sulit. Pertama saya nyoba minta ijin

IMG_1901

itu waktu pulang dari jember di mobil “ba kalo

anak2 jadi ke ijen, ngkok boleh ikut?” sambil takut2. “satiya jenojenan bekna kan andik mengi, deggik komat edissak

repot (sekarang musim hujan kamu kan punya bengek nanti kalo kumat

disana kan repot)” kata aba. “iye bak be’erik bei bede se mate menggigil masok Koran, ruwa bei la lalakek apa pole bekna (iya bak kemaren aja ada yang meninggal menggigil masuk Koran, itu aja cowok apalagi kamu yang cewek)” kata umik. Haaahhh percobaan pertama gagal. Oke coba lagi yang kedua malam selasa. Umik lagi baca Koran di ruang tamu. ‘haduuh gimana ya bilangnya.. bilang. Engga. Bilang. Engga.’ Akhirnya okelah maju aja “mik anak2 banyak yang ke ijen, ngkok norok ye?” “njek ko bahaya tao e

dissak cellep bekna riya andik panyakek (ngga! Bahaya tau! Disana tu dingin kamu punya penyakit!)” “njek mik ngkok la beres kok.. ya? Ya?” “njek pokokna!” haaahhh gagal lagi. Rasanya pengen nangis. Terus akhirnya coba deketin aba yang lagi duduk2 diluar. “ba anak2 mo ijen, ngkok norok ye?” begitu denger gitu, wajahnya aba langsung serius. Kayak lagi miki

r sesuatu lamaaa. “sapaan se de’essak? Ruwa anakna guru SMK ruwa norok? (sapa aja yang kesana? Itu anaknya

guru SMK i

kut?)” “almas? Norok. Fanty, almas, dimas norok” kayaknya mulai titik terang nih hehe. Terus aba bilang “coba aba acatora bik almas lun (coba aba mo ngomong sama almas dulu)” akhirnya aku coba hubungi almas. Nyambung. “halo mas, eh abana ngkok acatora bik bekna ya masala se ijen, bekna acator pateppak ye (halo mas, eh abaku mo ngomo

ng nih tentang yang ke ijen,

kamu ngomong yang bener ya)” kataku. Aku kasih hp ke aba terus aku ke kamar mandi maap mules. Keluar dari kamar mandi masih deg2an. Aku sok cuek ke aba Cuma nanya “ba hapeku mana?” udah gitu doang terus tidur2an hahaha. Agak lama akhirnya

IMG_1889

aba nyamperin aku “tengate nenge dissak, aba la mare nelpon ka almas, deggik egibe agina obatta bekna (hati2 disana, aba sudah nelpon almas, nanti tak bawain obat2mu” yihaaaa dapet juga ijin

akhirnya!. Langsung aku sms almas “mas mas abaku tadi bilang apa?” dibales “gini ‘halo almas juga ikut ke ijen ya’ ‘iya om’ ‘om titip icha ya, anaknya maksa soalnya padahal diakan punya mengi, nanti on tak bawakan obatnya dia. Kalo kedinginan

paangak la (angetin dah)’ ‘oh iya om tenang aja’ ‘iya sudah almas makasih ya’ ‘iya om sama2’” alhamdulillaaaahh

hati langsung legaaaa…

Malam rabunya aku nyiapin barang2. Baju ganti takut disana basah. Jas hujan biar ga kehujanan. Air botol sama pocIMG_1904ari sweat. Obat2an. P3k. sama fulus. Waktu nyiapin umik keliatan cemberut, kebetulan dirumah lagi ada om sama tante “jeriya ngocak entara ka ijen. Abana magi, mon ngkok njek edissak bahaya jeriya andik

panyakek pole mon komat kan repot (itu bilang mo ke ijen. Abanya ngijinin, tapi aku ngga disana bahaya lagi dia punya penyakit kalo kumat kan bahaya)” haduuh perasaanku agak berat. Terus om ku yang biasa naik gunung bilang “njek tak parapa edissak mon mosem jen ojen angak malah (ngga kok gapapa disana kalo musim hujan malah anget)” huuuuff kayak dapet suplay oksigen rasa

nya. Thanks om haha. Umik diem aja terus ngeluarin motor jemput adek les. Aba bilang “bekna lagguna asalaman ka ummikna paggun kodu minta ijin abele ‘mik ngkok mangkata, pa ikhlas ye’ (kamu besok salim sama umik tetep harus minta ijin bilang ‘mik aku mo berangkat, ikhlasin ya’)” “oh oke ba”. Aku telpon al

mas “halo

mas eh lagguna kol 7 di depan pendopo (halo mas besok jam 7 di depan pendopo)” “iya oke, eh bekna hapus ye nomerra ibuk di hape ortumu (eh kamu hapus ya nomenya ibuk di hape ortumu)” kenapa? Karena kalo almas bilang dia mo pergi ke ijen pasti ga dibolehin, jadi bilangnya mo pergi jalan2 aja. “oke mas, eh bekna jek telat lagguna (eh kamu jangan telat besok)”. Malem itu jam setengah 9 sudah naik kasur saking ga sabarnya besok. Tapi baru b

isa nyenyak malah jam 11.

Akhirnya nyampe juga dihari yang ditunggu2. Rabu, 20 Maret 2013.

Alarm belum bunyi aku udah melek jam 5 pagi. Langsung mandi dll selesai jam 6. Sms almas “mas aku sdh selesai kamu cepetan” eh ga nyangka umik malah ngasih masker. “edissak deggik cellep bekna angguy riya ye (disana nanti dingin, kamu pake ini ya)” waaah terharu. “iye mik kaso’on (iya mik makasih)”. Almas nyam

6 cewek tangguh dipinggir kawah ijen

pe dirumah jam 7. Rencananya kumpul di depan pendopo. Tapi karena sebelumnya Dimas sms nyuruh ke Fanty dulu, yasudah kita ke fanty dulu. Nyampe disana nunggu reksi sebentar terus berangkat ke depan pendopo. Disana sudah ada alvian. Terus dimas bilang “eh ngkok ngoni’ana Ape ye (eh aku mo jemput Ape dulu ya)” “iye jek bit abit (iya jangan lama2)” kata anak2. Sambil nunggu dimas, anak2 udah lengkap datang semua, tapi Yupi ga bisa ikut katanya dirumahnya lagi ada acara. Tiba-tiba hapeku bunyi. Ada sms dari dimas “aku kena tilang nih di depan PLN” waduh langsun

g aku bilang ke anak2 “eh eh Prep (panggilan akrabnya) kena tilang nih katanya di depan PLN” “waah terus gimana dong” kata fanty. Aku telpon dimas “halo kamu dimana?” “aku di depan PLN ni” “terus kan kalo Cuma kena tilang bisa ikut toh sepedanya ga diambil kan””ngga deh aku ga ikut aja perasaanku ga enak” “hmm yasudah kalo gitu”. Aku bilang ke anak2 “eh Prep bilang dia ga mo ikut nih” “berarti kita pergi tanpa Prep dan Ape” jawab Fanty. Akhirnya kita berangkat ber-12 jam 7.45. Saya (Icha), Almas, Fanty, Feby, Tika, iik safitri, Wildan, Khotib, Bagas, Eyndo, Alvian, Reksi naik motor. Tapi sebelum berangkat ga lupa narsis dulu buat kenang2an pake kamera hapenya Khotib.

Perjalanan dari sini ke Bondowoso sih sebentar sekitar 1 jam tapi ke ijennya itu yang makan waktu 2 jam. Kita ngelewatin hutan yang bener-bener hutan. Cuma sedikit kendaraan yang seliweran lewat sana. Ga ada lampu. Ga ada rambu2. Jalannya lumayan sulit karena menanjak. Karena Wildan, Reksi, Bagas motornya pake kopling (ga tau apa istilahnya) mereka enak aja nyantai, na

h motornya Eyndo, Almas, Alvian motor 4 tak butuh tenaga dan keikhlasan hahaha. Udaranya mulai dingin. Karena waktu itu urutan di depan aku sama almas, aku pinjem kameranya almas buat video perjalanan. “halo semuanya saya icha, kita lagi diperjalanan menuju Ijen” kataku sambil bergaya kayak presenter hahaha. Terus kamera aku sorotin ke belakang. Anak2 kayak artis lagi tour ber-dadaaa ria. Kalo ada waktu dan koneksi nanti aku upload videonya. Indaaaahnya jauh melebihi indahnya kenangan sama man**tan. Haha becanda pokoknya indaaaah apalagi hutannya SUBHANALLAH. Anak2 udah

nyalip ke depan. Dibelakangku tinggal Eyndo yang bonceng Khotib. Tiba2 mereka berhenti. Takut ada apa2, akhirnya aku nyuruh almas balik. Kata Eyndo rantainya rasanya ga enak, di mesin maksudnya bukan dimakan. Akhirnya dicek ga masalah, kita jalan lagi. Ternyata di depan anak2 nungguin kita. Kita berhenti lagi. Sekarang kata Eyndo olinya yang bermasalah. Akhirnya tukar muatan lah Almas sama Eyndo. Aku yang sekarang bonceng ke Eyndo, Khotib sama Almas tapi Khotib yang  nyetir. Mungkin Allah memang kasian masa Almas cewek nyetir, jadi insiden ini juga ada hikmahnya. Lanjuuut kita istirahat di rest area sekitar jam 10. Disana pemandangannya jangan ditanya, hijaunya pegunungan sudah membunuh sakitnya hati ditinggal mantan. Halah apaan sih. Hijauuuu banget pokoknya. Istirahat sekitar 5 menit kita lanjut lagi. Agak jauh kita liat ada aliran air belerang. Awalnya bingung kok warnanya hijau masa iya lumut. Kalo dari baunya sih belerang. Berenti lagi foto2. Katanya Bagas di depan bentar lagi ada air terjun. Yasudah kita lanjut lagi, ga lama ternyata bener ada air terjun Subhanallah ini air terjun pertama yang aku liat pake mata sendiri. Karena airnya air belerang jadi airnya berbusa gitu. Disini kita agak lama sengaja menghabisnya memori hp dan kamera demi kepuasan alamiah. Ceilah. Karena kita ga mau terlal

IMG_1865

u sore nyampe di ijen akhirnya lanjut lagi perjalanan. Karena yang di depan itu motor2 yang sehat mereka enak aja ngebut2. Nah tetep aja yang terbelakang 2 motor 4 tak bersusah payah hahaha sampai di tempat istirahat sekaligus tempat motor ga boleh naik lagi harus jalan kaki kalo mo ke kawah biasanya orang nitipin kendaraan mereka disini. Tapi kita (aku, almas, khotib, eyndo) ga keliatan motornya anak2. Memang sih ada tulisan “penutupan sementara” tapi masa mereka mo terus, lagipula kalo terus itu ke Banyuwangi. Akhirnya kita sepakat, aku sama Eyndo bakal terus cari anak2, Khotib sama Almas nunggu di tempat tadi. Aku sama Eyndo yakin kita pergi cukup jauh dari tempat tadi tapi tetep ga ada tanda2 ada orang. Sepi. Kita balik lah akhirnya. “ga ada aku ga nemu anak2” kataku. Khotib bilang “eh aruwa iik wa, helm kuning jaket krem kan” sambil nunjuk jalan ke kawah. Tapi masa sih mereka mo berangkat tanpa nunggu kita. Ga  mungkin. “ayo la se penteng kita masuk gellu (ayo yang penting kita masuk dulu)” kataku. Kita lewatin palang masuk yang ditutup itu lewat samping. Kita parkir motor dulu. “kemma teb cakna bekna nangale iik? (mana tib katanya tadi kamu keliatan iik?)” kata Almas. “onggu ya gellek ngkok nangale Iik edissak, bik Fanty kiya masena helm merah (sungguh tadi aku liat iik disana, sama Fanty juga kayaknya helm merah)”. “ah paling halusinasi” kataku sambil ngilangin takut. Eyndo kayaknya ga peduli dia malah ngeluarin nasi hahaha. Aku sama Almas liat2 sekeliling, tiba2 Bagas nongol naik CBR nya tapi sendirian, ga ada Feby di jok belakangnya. “gas bagas!” teriak aku sama Almas. Kita nyamperin dia. “eh mana anak2?” tanyaku. “boh ngkok talebet ee haha iyelah tak panggil anak2. Tika sama Vian (Alvian) jatuh (wah aku kelewat haha iya tak panggilin anak2)” kata Bagas “Hah? Jatuh gimana?” belum sempet nanya Bagas sudah nge-gas. Yasudah kita balik ke tempat Khotib sama Eyndo. Mereka nawarin makan tapi aku bilang nanti aja. Ga lama satu persatu motor anak2 nongol. Tika keliatan pucat. “Tik kamu gapapa? Apanya yang luka?” tanyaku. “ngga kok gapapa” katanya tapi tetep keliatan pucet. Setelah semuanya lengkap aku ajak mereka makan, kata om ku kalo naik gunung ga makan bahaya. Akhirnya aku, almas, tika, vian, khotib, reksi, fanty, bagas makan nasi campur dengan harga yang fantastis gimana ga fantastis, waktu Khotib Tanya “buk berapa?” dijawab “1 itu 7000” buseeett…. Emang bener harga makanan di tempat resor2 gitu membahayakan dompet, tapi demi keselamatan yasudahlah kita makan. Sambil makan aku Tanya “eh tadi gimana kok bisa jatuh?” Vian jawab “iya itu tadi jalan turun, ga keliatan di depan itu jurang pas aku mau ngerem banyak pasir. Aku pasrah dah merem, pas mellak huh Alhamdulillah gik odik haha (pas buka mata Alhamdulillah masih hidup)” sambil nyengir. Hahaha ada2 aja, untung lukanya ga parah. Tika bilang ga mau makan awalnya, tapi anak2 maksa gapapa deh yang penting perutnya ada isinya meskipun sedikit. Pas tengah hari jam 12 kita berangkat pendakian 3km ke puncak kawah ijen.

Sambil ketawa2 kita mulai menapaki punggung gunung, sedikit2 bau belerang sudah tercium. Aku yang gayanya udah siap kayak pendaki 5 menit kemudian “huaaaaahhhh istirahaaaaattt” sumpah capek padahal baru 5 menit. Tapi kemiringan tanah yang hampir 40 derajat itu bukan rute biasa. Keringat langsung ngucur, kaki gemeter, nafas ga beraturan. “hahaha mara ca, gellek semangat gayana tager ngak pendaki (hahaha ayo ca, tadi semangat gaya sampe kayak pendaki)” Bagas ngetawain dari atas. Gila kuat banget anak2. Fanty juga, badannya unyil gitu tapi belum keluar keringat sama sekali. Duduk sebentar aja rasanya enaak banget. Tapi ga lebih dari 1 menit jalan lagi. Udah tanahnya menanjak, ga rata, banyak pasirnya lagi. Pokok 1 km pertama aku yang paling banyak istirahat. Yang awalnya 12 anak jalan bareng akhirnya harus terbagi jadi 2 grup, karena iik udah capek dan pengen pipis jadi kecepatannya ga bisa ngimbangi yang lain. Di sisi lain aku seneng, ada temen yang suka istirahat. Grup depan bagas, fanty, reksi, febi, tika, vian, eyndo, almas. Grup belakang aku, iik, wildan, khotib. Setelah nahan lama akhirnya iik ga kuat lagi menahan HIVnya, Hasrat Ingin Vivis hahaha. Sambil cari tempat yang tepat dan aman, aku jagain iik pipis dan 2 cowok itu aku suruh liat kalo2 ada orang. Selesai kita jalan lagi, meskipun sudah jauh banget dari grup depan tapi masih aja suka istirahat tiap 5 menit. Ya mo gimana lagi harus pelan2 ini grup anak lemah. Di papan yang bertuliskan jarak sudah nunjukkan “Hm 15” itu artinya kita sudah setengah jalan. “Hm” itu sampe sekarang juga gatau artinya apa mungkin Hektometer mungkin Hundred meters. Yang jelas tiap kali napakin kaki ke tanah lebih dari 5 menit rasanya udah ga mungkin ngelanjutin lagi, rasanya mo berenti aja disitu, mo pulang, mo tidur. Tapi gatau apa yang nguatin kita yang jelas kita yakin aja. Iik apalagi, kondisinya yang lemes dan pusing gara2 tadi sebelum berangkat Cuma makan roti ga bisa mendaki cepet, aku yang ngerasa lebih sehat sedikit bersyukur tadi sempet makan dan itu yang nyemangatin aku bisa. Tinggal dikit lagi. Selalu itu yang diucapin Khotib buat nyemangatin kita. Akhirnya kita sampe di titik Hm 20 disana ada kantin tapi bukan itu yang yang bikin aku seneng, melainkan suaranya anak2 yang teriak dari atas. Mereka nunggu kita. Baru bisa sebentar liat wajah anak2 grup depan, baru bisa sebentar biarin pantat nyentuh rumput lembut, mereka udah berdiri siap jalan lagi. Huaaaahhh mereka makan apa sih. Oke aku semangat lagi. Mulai teriak2 lagi. “mulai sekarang aku yang di depan” kataku. Tapi bagas ketawa “hahaha icha didepan, tenggu la 5 menit kemudian (liat aja 5 menit kemudian)”. Bener aja batas ku didepan Cuma 3 menit, selebihnya masuk grup belakang lagi. “hahaha bener kan?” diketawain bagas lagi. “hahaha bekna ca ca..” Fanty juga wajahnya masih seger. Yaudah ritual istirahat tiap 5 menit nya grup belakang berlanjut lagi. Aku liat jam udah 1.30 kalo kecepatan kita tetep pun kita bisa nyampe sana pas jam 2. Persis seperti yang diperkirakan. Ditengah jalan Wildan sama Khotib nantangin aku ngomong sama turis. Karena memang daritadi pengen coba tapi malu, kesempatan ditantangin anak2, okelah. Begitu deket aku langsung bilang “excuse me mam, they challenged me, I just need to talk to you a bit. Where are you from?” iiih maluuuu.. dia jawab “I’m from Germany” sambil senyum. “oh Germany, oke nice to meet you” kataku sambil aku salamin itu orang hahaha bertahun – tahun belajar inggris taunya ke turis Cuma where are you from, nah dari itu semangat lagi dah. Akhirnya di Hm 23 jalannya udah ga seterjal tadi, iik juga sakitnya udah berkurang, kakiku sekarang udah terbiasa dan udah jauh lebih enak dibawa jalan. Perasaan kita udah ga seberat tadi, udah mulai ada senyum. “eh liat itu awan” kata wildan. “eh iya bener, berarti kita diatas awan” kata khotib. “woooww kayak 5cm” kataku. “ayo foto ayo foto!” kata wildan siap berpose didepan awan tebal putih. Kepercayaan diriku mulai tumbuh, kita tinggal dikit lagi. Aku juga ikut foto. Herannya semenjak Hm 24 sampe kedepan aku ga inget kita banyak istirahat kayak tadi. Ritual istirahat tiap 5 menit pun sudah agak berkurang. Seingatku terakhir kita istirahat di Hm 28 di batu besar itu kita foto2. Aku ga tahan, aku pengen cepet2 nyampe. Di Hm 29 aku lari. Aku lari lewatin iik sama wildan. Aku lari liat Fanty yang teriak “Ichaaaaaa!!!” sambil lambai tangannya. Kaki yang tadi gemeter sekarang ga berenti bawa aku lari. Tiba2 bau belerang nyengat banget. Aku berenti. Aku nunduk padahal aku pake masker tapi belerangnya terlalu nyengat, aku tutupin hidung pake lengan jaket. Masih kecium. Ini bahaya. Sempet kepikiran buat balik aja. Tapi ternyata bau itu ga lama. Akhirnya kebawa ingin dan hilang. Aku lari lagi. Aku pengen nangis. Aku terus lari sampe akhirnya aku sampe di pinggir kawah dan disitu aku teriak “KAWAH IJEEENN MATE BEKNA!!!!!” sambil aku tendang papan kayu “Hm 30” air mataku langsung ngalir. Aku ga peduli. Aku ga coba nahan sama sekali. Nangisku malah makin kenceng. Sama kayak anak kecil yang baru dapet hadiah istimewa. Gatau dari mana datangnya air mata ini yang jelas kawah ijen sudah melIMG04066-20130320-1409elehkanya. Aku terus nangis. “hahaha ee Icha nangis” biarin aja mereka ketawa. Aku bahagia. Aku bahagia. Aku sampe disini. Aku sampe!

Waktu aku sampe disana sekitar jam 2 kawahnya ketutupan kabut. Ga keliatan. Disana kita foto2 pokoknya itu kenangan pertama aku naik gunung beneran. Kenangan kita ber-12. Aku yakin ini pertama kalinya kita nyampe sana. Gatau deh kalo Bagas. Setelah agak lama foto2, kabutnya mulai hilang. Aku bisa ngeliat kawahnya. Bener. Kawahnya warna hijau. Hijau cerah. Subhanallah aku berterima kasih engkau menciptakan pemandangan seindah ini. Aku berterima kasih engkau memberiku kesempatan untuk melihat pemandangan ini. Aku berterima kasih engkau memberiku teman2 untuk menemaniku melihat pemandangan ini. Alhamdulillah.

Karena kita gamau kemaleman sampe dirumah, selesai foto2 kita turun. Jalan menurun ga sesulit jalan menanjak kitAnniissa Manystighosa on Ijen Cratera hanya istirahat 2 kali. Yang pertama untuk makan camilan. Yang kedua sebenernya Cuma aku yang istirahat, soalnya udah ga tahan lagi nahan HIV. Akhirnya sambil ditemani almas aku masuk ke semak2. Sebenernya kalo boleh milih aku ga mau pipis disitu bukan aku takut atau jijik. Tapi karena ini air botol terakhir kita. Tapi katanya almas pake aja. Yaudah karena aku juga ga tahan, pipis lah di semak2. Buru2 soalnya takut ada orang lewat. Selesai kita lanjut jalan lagi. Aku jatuh berkali-kali, karena memang aku salah sepatu sih. Sedangkan jalannya banyak pasir. Aku malah pake sepatu sneakers hahaha. Perut, lutut, tumit sakit banget karena harus ngerem jalannya menurun. Kasian khotib jempolnya luka untung aku bawa betadin sama plester. Kalo almas sepatunya kekecilan jadi lecet, sepanjang turun gunung dia pake sepatunya Cuma nyembunyiin kaki depannya aja, tumitnya keluar. Kasian kan udara dingin banget. Alhamdulillah kita sampe di tempat istirahat jam 3.42 sempet solat asar, minum susu, sama istirahat bentar abis itu pulang jam 4 sore dengan membawa seratus rasa capek, seribu senyum, dan sejuta kenangan. Bye bye Ijen…..

Diperjalanan pulang anak2 udah capek semua apalagi cewek2nya. Tepar. Sebenernya aku ngantuk tapi kalo nanti jatoh gimana. Mo peluk ke Eyndo juga ga enak. Yah tahan aja lah. Saat adzan magrib berkumandang kita masih di Garduatak. Anak2 ngebut karena takut kemaleman. Di Prajekan tiba2 Khotib berhenti. Aku sama Eyndo ikut berhenti. “eh ibuku nelpon Zerly katanya nih” kata almas. waduh gimana dong kalo ibunya Almas tau. Yaudahlah kita lanjut aja dulu ke Situbondo. Almas keliatan takut, dia tau betul ibunya bakal marah banget kalo dia pergi jauh dan ga ijin. Sampe di Capore disana anak2 berenti. Aku samperin Fanty. “eh ebokna Almas nelpon umikmu cakna ye tao jek kita ke Ijen (eh katanya ibunya Almas nelpon umikmu katanya, ya tau kalo kita ke Ijen)” kata fanty. waduuh gimana nih. Aku nyuruh anak2 ikut semua ke rumahnya Almas biar banyak supporter gitu lah pikirku. Eh malah mencar di Alun2. Damn. Sekarang ga ada pilihan lain aku harus hadepin ibunya almas sedirian. Secara Almas ikut juga gara2 aku. Aku juga harus tanggung jawab. Sampe dirumah Almas aku pura2 pinjem kamar mandi. Dari dalam kamar mandi aku bisa denger Almas dimarahin. Haduuh musti ngapain ya. Otak juga lagi buntu. Aku keluar kamar mandi, ngambil tas sengaja nungguin ibunya almas keluar. Udah siap dah “disemprot” pokoknya. Nah bener kena juga aku. Gapapa ini resikonya. Aku harus tanggung jawab. Maap mas maap banget ya. Aku harap masalah ini ga berlanjut lama2. Maap aku ga bisa bantu banyak.

Nah itulah cerita 12 anak bau kencur yang baru aja menaklukkan Kawah Ijen meskipun harus dibayar mahal “semprotan”. Semoga cerita ini bisa menginspirasi siapa saja yang membaca. Kalo di film itu judulnya “5cm” nah kalo ini aku pengen ngasih judul “Semprotan 3km” hahaha becanda.

In this story:

–          Annissa Manystighosa (icha)

–          Cantika Almas F (almas)

–          Fanty Insanty (fanty)

–          Febrian Dyah B (feby)

–          Atiqotul Mardiyah (tika)

–          Safitri Permata S (iik)

–          Wildan Firdaus Z (wildan)

–          Muhammad Khotib (khotib)

–          M. Alvian Alfaridzi (alvian)

–          Bagas Dwi P (bagas)

–          Reksi Refadra G (reksi)

–          Eyndo Dherian S (eyndo)

–          Aredimas Suprapto (dimas prep)

–          Dimas A P (Ape)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s