Siapa Sih “Sahabat” Itu? ~ Happy Reading..

Malem minggu nih, gudang inspirasi jomblowan – jomblowati.. kira – kira mo bahas apa yaa?? Oh iya waktu itu temenku pernah cerita panjang lebar tentang sahabat. Kedengarannya sih keren. Andai aja waktu itu gue ngerti apa yang dia omongin.. coba deh gue ulas dari sudut pandang seorang Annissa Manystighosa.

 

Mengenai latar belakang seorang yang dianggap sahabat, sebenernya awal kita nganggep seseorang sebagai sahabat itu gimana sih? Apa cukup dengan deket? Apa cukup dengan saling curhat? Apa cukup dengan bisa dipinjemin duitnya dan ditebengin motornya? Ga segampang itu sodaraah.. mungkin kita ngerasa nyaman dengan dia, dan dengan gampangnya bilang “dia sahabatku”. Ga ada batasan tertentu sampe dimana seseorang bisa diresmikan sebagai sahabat. Yang tau hanya hati kita. Yang tau hanya pandangan mata saat cengangas – cengenges tiap kali sama dia. Tapi intinya dari pengalaman sih kita tau dia itu sahabat kalo kita bisa saling negur saat salah, marah, bahkan nampar tanpa takut kehilangan. Kenapa ga takut kehilangan. Nah diperinci yaah. Seorang teman akan sangat baik sama kamu, ngasih kamu makan tiap hari, ngasih kamu tebengan tiap hari, Karena apa? Karena mereka masih takut kehilangan kamu. Karena dia tau kamu dan dia ga ditakdirkan, jadilah dia berusaha sekuat tenaga untuk bisa sama – sama terus. Nah lain halnya dengan sahabat. Nih makhluk paling aneh se planet ga bakal bisa ketebak deh apa aja yang bakal dia lakuin. Dia bakal ambil makananmu, dia bakal bawa motormu buat jalan – jalan. Tapi anehnya kamu ga bakal pernah marah. Kenapa ya? Apa dia pake guna – guna? Hahaha ga ada. Dia Cuma ngejalanin aja sama kamu. Tanpa rasa segan, malu, apalagi jaim. Kenapa? Karena dia tau kamu dan dia udah ditakdirkan. Jadi ga peduli gimanapun pasti ga bakal pisah. Bahkan sahabat ini bakal jadi orang pertama yang nampar kamu disaat orang lain hanya berani ngomong di belakang. Dia ga peduli kamu bakal marah, ngambek ataupun bakal berantem. Yang ada dalam pikirannya, lebih baik dia yang nampar kamu daripada nanti kamu yang dikucilin masyarakat. Sumpah nih keren banget dah

 

Selanjutnya mengenai pribadi seseorang yang kita anggep sahabat.  Apa kita perlu tau sedetail mungkin sampe nama adeknya omnya neneknya tantenya anaknya kucing dia? Bodo amat! Disaat ada orang yang nanya “eh itu anak yang selalu bareng kamu, itu sahabatmu kan? Bapaknya kerja apa dia?” Dan disaat kamu jawab “hah? Kerja apa ya? Ngga tau.” Pasti bakal dijawab “ah kamu kok ga tau, jadi kamu sahabatnya bukan sih?” Ya bodo amat, jadi sebenarnya kamu anggep selama ini aku sahabatan ama dia apa ama bapaknya. Nah disini nih perlu ditegesin, apa jangan – jangan selama ini nganggep anaknya sebagai sahabat karena ada main sama bapaknya? Seimut apakah bapaknya sampe ngalahin anaknya? Pemirsah apa ini serius??? Hahaha udah ah becanda.. Intinya memang bener sih diawal temenan pasti kita tanya rumahnya dimana (biar kalo ga ada makanan dirumah bisa ngampung gratisan pake alasan kerja kelompok), bapaknya kerja apa (biar bisa sering – sering main buat pdkt), kucingnya tiap hari makan apa (kayaknya yang ini rada kelewatan deh). Jadi kalo dibikin quotes itu “bukan bagaimana kita melihat dia, tapi bagaimana kita merasakan kehadirannya”

 

Ada suatu masa dimana seorang sahabat itu ga bisa kita lihat, ga bisa kita denger suaranya, ga bisa kita ambil makanannya, maka sepilah kita merasa. Disini yang sering kita pikirkan biasanya “iya yah, nasehatnya dia bener juga” kenapa kita baru sadar kalo dia udah ngga ada? Apa ga lebih baik kalo kita terus bersyukur selama dia bersama kita? Yap karena segala sesuatunya keliatan lebih indah kalo udah jauh. Tapi apa kita harus nunggu sampe jauh? Buang – buang waktu! Mumpung sekarang mereka masih disamping kita. Mumpung mereka masih bisa ketawa bareng kita. Sayangi mereka sepenuh hati.

 

“Indahnya hidup kita yang tentukan” – iklannya obat diabetes nih. Hahaha 😀

 

 

 

MOHON KRITIK DAN SARANNYA UNTUK TULISAN INI. terima kasih telah meluangkan sedikit waktu anda untuk membaca postingan saya. sekian dan terima amplopan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s