Dear My Future Self (Surat Untuk Annissa Manystighosa di Masa Depan)

Dear my future self…

Sekarang waktu notes ini ditulis umurmu 18. Kamu kelas 12. Kamu ngerasa ga cocok di ipa, ga pernah sekalipun pelajaran hitungan dapet diatas 6. Sedangkan pelajaran bahasa dan hafalan kamu handal. Sejarah, pkn, mulok, b.ind, b.ing dll kamu enak aja ga belajar pun pasti dapet besar. Banyak yang menyayangkan hal ini. Kamu pun desperate mana abah sama umik marah2 gara2 nilai mat kimia fisika jelek banget. Kamu dalam hati pedih banget soalnya kamu ngerasa orang tua ga pernah kasih motivasi adanya marah2 doang. Oh iya saat ini kamu punya pacar loh hasil nungguin mantan yang hilang. Berapa lama nunggunya? 4 tahun hahaha. Yah mo gimana lagi ga bisa move on sih. Iya kamu balikan sama mas fahri, dia lagi kuliah di HI unej semester 3. Ldr susah susah bahagia sih. But still you manage to get trough, 8 months so far.

Masa sma mu fucking amazing! Mulai dari ketua ss, vence, jadi panitia mtbs, sampe yang bisa balikan itu. Sekedar nginget2 nih dulu kelas 10 kamu kepilih jadi ketua mading terus kelas 11 kepilih jadi ketua ss, waktu pemilihan nangis hahaha. Lumayan lah pas jamanmu, pertama kali baju crew karena sebelumnya bukan baju tapi jaket ekstra, terus pertama kali ada medali gantung di ruang ss. Juara 3 lomba mading 3D se karesidenan, dapet perunggu disalamin selamat juga sama kepala sekolah.

Nah ini, vence. Kenangan terlama masa sma. Gimana gak lama kelas 11, 12 bareng terus. Dapat predikat ter zonk. Iya always zonk. Nih ya dirinci seingetku. Pertama kali zonk itu kelas 11 waktu main lalak buta eh pas kamu yang jadi anak2 malah balik ke kelas, kamu ditinggal di tengah lapangan sambil diketawain kakak kelas. Apalagi yah banyak deh zonk nya. Entah kenapa kamu selalu paling apes. Tapi vence ini yang jadi pencerah harimu meskipun pelajaran ipa bagai neraka. Mungkin juga kamu ga dimasukin di ips karena Allah ngabulin doamu, inget kan waktu kelas 10 kamu doa untuk 1 kelas sama nying. Nying itu panggilan sayangmu buat fanty, kayaknya yg ini ga bakal lupa deh. Iya nying ini yang ga pernah capek nyuruh kamu belajar, disaat kamu pikir kamu emang ga bakat di hitungan, dia pikir kamunya yang males ga mau berusaha makanya ga bisa. Dia juga yang ga bosen pensil sama bolpennya kamu ilangin, ya mungkin bosen juga sih cuma kasian aja wajahmu kayak gitu. Dia juga pemilik senyum yang paling kamu suka no 2 setelah fahri. Bahkan kamu bilang sendiri andaikan kamu cowok, udah dilamar itu anak haha. Vence identik sama warna tosca, inget juga kan. Ketua kelas waktu kelas 11 wisnu terus waktu kelas 12 aslinya zulfan tapi karena waktu itu yang pegang spidol voting di papan itu kamu yaudah setelah voting meskipun wisnu kalah tetep aja kamu salamin dan ucapin selamat sebagai ketua kelas. Dan akhirnya seluruh kelas setuju2 aja. Banyak cerita di vence ini, seingetku rafting di asembagus terus malemnya nginep di rumahnya silvi. Ga banyak cerita jalan2 sih. Vence banyak ketawanya. Dan kamu yang ketawanya paling keras dan ga jelas. Iya ga jelas. Lucu ga lucu kamu ketawa. Ngerti ga ngerti kamu ketawa. Ga tau kenapa. Kamu cuma seneng aja liat orang2 disekitar kamu bahagia.

Terus jadi panitia mtbs nih. Hahaha seumur umur kamu ga pernah ikut osis. Lah ini sekalinya ikut osis langsung pegang even besar. Ya ga ikut dari awal sih, kamu di rekrut bagas yang kemudian ditunjuk jadi seksi acara bagian L.o artinya sih babu artis. Kenanganya banyaak. Ini pertama kali kamu kerja bareng profesional, meskipun ga ada dari mereka yang berpengalaman tapi semuanya punya dedikasi sama tugas masing2, jadi kesannya keren gitu kerjanya meskipun sering salah tetep bawa ketawa. Ruang kecil hijau bawah aula itu tempat kerjanya. Haha tempat itu ga pernah ada rapinya. Lembaran proposal betebaran, sepatu sampe naik ke matras, di dinding nempel banyak kardus tulisan2 motivasi sama jumlah dana yang kurang. Oh iya namanya OSIS GAN kalo kamu lupa. Ketuanya Hafiz. Baju crewnya warna hitam dengan tulisan “CREW” di atas saku sebelah kiri, ada lambang osis gan di lengan kanan dan simbol mtbs x di lengan kiri. Baju crew mu ada ttd nya Sansan di depan kanan atas dan Reza omo di belakang. Selebihnya full sama ttd nya anak2 panitia mtbs. Ada id card nya juga warna merah yang bikin Alvian. Katanya Iga fotomu di id card kayak didi kempot haha anak2 yang lain juga setuju. Baju itu ga pernah kamu cuci sampe saat ini karena takut ttd nya luntur. Sebulan sebelum mtbs anak2 banyak yang sakit, Tapi kamu sendiri engga, malah kamu heran karena biasanya yang cepet sakit gara2 kecapean itu kamu. Lah ini malah kamu yang sehat. Mercy bilang mungkin karena kamu enjoy makanya kamu ga berasa itu beban. Pas malam mtbsnya malah kamu ga liat sama sekali. Kamu di hotel sibuk nyiapin makan malam sama lila buat PWG nya. Kamu baru liat yang namanya panggung mtbs itu pas PWG udah sampe di smasa, barulah kamu kumpul sama panitia semuanya nonton pwg. Banggaaaa. Acara selesai sak bersih2nya jam 2 malam. Kamu tidur di masjid sama Iga, Nabilah. Besok paginya kamu masih sempet touring sama Iga ke asembagus.

Saat ini kamu mastering bahasa inggris dan kamu pengen masuk sastra inggris di UM. Kamu takut sama UN yang isinya ipa semua sedangkan kamu ga pernah paham. Cita2mu pengen jadi traveller karena menurutmu orang ga pernah bener2 bahagia sebelum mereka bisa nikmatin yang mereka udah susah payah capai. Kamu juga punya cita2 jadi ortu yang baik, yang akan dukung apapun anakmu mau tanpa maksain kehendakmu karena kamu tau rasanya salah tempat. Oh iya saat ini kamu punya koleksi koin lumayan banyak, entah saat kamu baca ini masih ada atau ngga ya koleksimu itu.

Kamu gimana kabar? Sudah inget semua jaman mudamu? Ada yang berubah ga? Kamu yang saat ini punya keyakinan kalo kamu ga pernah punya jadwal kegiatan harian karena ini hidupmu, ga bisa diatur sama selembar kertas kayak gitu. Kamu juga berpikir semua hal yang terjadi cuma tergantung perspektif aja. Kalo kamu bisa ngubah perpektif kamu bisa ngubah hidup, tanpa susah payah ngubah keadaan. Cuma sekedar ngingetin aja, soalnya kamu sendiri yang berpikir kalo nantinya teori2 itu akan berubah gara2 pahitnya kenyataan hidup dan takutnya kamu ga percaya lagi, lebih buruknya kamu jadi seperti orang2 tua itu yang kamu janji ga akan jadi mereka nantinya.

Begitupun juga dengan surat ini, kamu bikin untuk kamu baca nanti dikemudian hari biar kamu bisa ingat gimana sebenernya dirimu saat ini sebelum nyicipin paitnya hidup. Okedeh selamat melanjutkan hidup, eh waktu kamu baca ini udah umur berapa sih? Haha congrats ca, you’re survived!

Situbondo, 4 Desember 2014 10:39 PM

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s